Pengiriman Obat Gratis RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Ampuh Kurangi Antrean

Pengiriman Obat Gratis RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Ampuh Kurangi Antrean

Pengiriman Obat Gratis RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Ampuh Kurangi Antrean

Pengiriman Obat Gratis RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Ampuh Kurangi Antrean
Pengiriman Obat Gratis RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Ampuh Kurangi Antrean

Pertama kalinya, RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Mojokerto memberikan layanan antar obat secara gratis

menggunakan ojek online. Layanan tersebut adalah bentuk kerjasama pihak rumah sakit dan Halodoc sebagai penyedia jasa.

Walaupun masih dalam masa percobaan, tapi Halodoc sudah mampu mengurangi penumpukan pasien. Lobi depan farmasi RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo, sekarang sudah tampak lengang dan tidak terlihat lagi pasien yang sampai tertidur saat mengantri obat. Pasien tidak perlu lagi mengantri sampai sore untuk mengambil obat. Mereka bisa pulang dan nanti obat akan diantar ke rumah mereka secara gratis.

“Ini memang masih masa promosi, jadi masih gratis selama 3 bulan. Kami melayani pengantaran obat ke rumah pasien,

jadi pasien tidak perlu mengantri,” jelas Lina, salah satu staf Halodoc saat ditemui di RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo, Mojokerto, Jumat (2/8/19).

Sebelumnya, lanjut Lina, layanan Halodoc ini sudah ada di Surabaya dan Sidoarjo. Halodoc bekerjasama dengan Gojek untuk memberikan pelayanan pengantaran obat ke rumah pasien.

Di awal memang banyak pasien yang khawatir obat mereka tidak akan sampai rumah dan sebagainya.

Tetapi dengan bukti dan pelayanan yang memuaskan, pasien menjadi semakin percaya. “Awalnya pasti begitu, tapi kita berikan pemahaman, kami juga memberikan asuransi bila suatu ketika obat tidak sampai ke pasien atau rusak dll, proses pengantaran juga bisa di-tracking. Kami juga ada custom service, bisa digunakan bila ada sesuatu,” tambahnya.

Sementara pihak RSUD Dr Wahidin mengatakan, kerjasama itu memang bentuk peningkatan pelayan terhadap pasien. “ini masih masa trial, ini juga kan bentuk peningkatan pelayanan rumah sakit pada pasien. Secara umum sangat mengurangi penumpukan antrian pasien. Pasien bisa istirahat di rumah, obat akan diantar, ya kita lihat nanti kedepannya jika masih dipandang menguntungkan pasien, kerjasama ini kemungkinan besar akan berlanjut,” jelas Anang Wahyudi, penanggung jawab farmasi.

Asiyah, pasien di RSUD Dr Wahidin merasakan keuntungan adanya pelayanan pengantaran obat gratis ini. “Enak gini, saya bisa lanjutkan kegiatan di rumah, obat diantar,” ungakapnya

 

Sumber :

https://danu-aji-s-school.teachable.com/blog/190508/internetistheplace